WASIAT RASULULLAH SAW


Dalam sebuah kesempatan sahabat Abu Dzar Al Ghifari r.a pernah bercakap-cakap dengan waktu yang cukup lama dengan Rasulullah Saw.. Di antara percakapan tersebut adalah wasiat beliau kepadanya. Berikut petikannya:

Aku berkata kepada Nabi Saw.,”Ya Rasulullah, berwasiatlah kepadaku, “Beliau bersabda,”Aku wasiakan kepadamu untuk bertakwa kepada Allah, karena Ia adalah pokok segala urusan.”
”Ya Rasulullah, tambahkanlah”, pintaku.

“Hendaklah engkau senantiasa membaca Al Quran dan berzikir kepada Allah ‘azza wa jalla, karena itu merupakan cahaya bagimu di bumi dan simpananmu di langit.”
”Ya Rasulullah, tambahkanlah”, kataku.

“Janganlah engkau banyak tertawa, karena banyak tawa itu akan mematikan hati dan menghilangkan cahaya wajah.”Lagi ya Rasulullah”, tambahku.

“Hendaklah engkau pergi berjihad karena jihad adalah kependetaan umatku.”
“Lagi ya Rasulullah”, lanjutku.

“Cintailah orang-orang miskin dan bergaullah dengan mereka.”
“Tambahi lagi”, pintaku.

“Katakanlah yang benar walaupun pahit akibatnya”.
“Tambahkanlah lagi”, aku terus meminta.

“Hendaklah engkau sampaikan kepada manusia apa yang telah engkau ketahui dan mereka belum mendapatkan apa yang engkau sampaikan. Cukup sebagai kekurangan bagimu jika engkau tidak mengetahui apa yang telah diketahui manusia dan engkau membawa sesuatu yang telah mereka dapati.”

Kemudian beliau memukukan tangannya ke dadaku seraya bersabda, “Wahai Abu Dzar, tidaklah ada orang yang berakal sebagaimana orang yang mau bertadabbur (berfikir), tidak ada wara’ sebagaimana orang yang menahan diri (dari meminta), tidaklah disebut menghitung diri sebagaimana orang yang baik akhlaknya.”



Sumber: Al Lughoh (kelompok studi Bahasa Arab)

0 comments:

Posting Komentar